Penghuni Tempat Retret

Hai semua, nama saya William. Saya mau share cerita pas saya jadi bos di tempat retret. Langsung aja yah :D

Pas lagi retret kelas 6, saya dapet tugas jadi bos (yang mimpin kamar-kamar murid laki-laki). Pada saat baru nyampe belum terjadi apa2, tapi tempatnya lumayan serem juga sih. Kamar-kamar laki2 sama perempuan beda dan letaknya lumayan jauh.

Pas malam pertama saya sekamar sama 2 teman saya, kamar saya menghadap pohon yang berusia 50 tahun lebih dan disebelah pohon ada sekolah. Ranjang saya paling deket jendela (maklum pada nggak berani :D). Karena baru pertama kali nginep sama teman2 sekolah jadi susah tidur. Pas udah mau tidur sekitar jam 11-an, saya mimisan lumayan banyak. Saya kira hal itu disebabkan fisik saya cape karena aktivitas saya saat pagi. Tapi kata teman saya, saya dinyanyiin sama mis kunti.

Karena inget jabatan sebagai bos, saya kerjain tugas saya patroli malam. Terkadang ada teman saya keluar masuk kamar dengan tujuan akan buang air ataupun minum. Saya cek semua kamar. Saat cek di kamar teman saya (bukan bermaksud menghina, tapi memang benar kamar teman saya yang lagi saya cek ini semuanya sifatnya kayak perempuan. Dia kan bawa boneka, bonekanya itu perempuan dan mukanya udah dicoret-coret), langsung kaget saya pas saya buka pintunya dan liat ke arah jendela ada setan perempuan lagi mainin boneka teman saya.

Saya langsung baca doa sampe tuh setan pergi. Setelah tuh setan pergi saya taruh lagi bonekanya, lalu tiba-tiba pintu kamar ketutup sendiri, saya coba buka tapi kekunci dari luar. Akhirnya karena saya kira ini teman saya yang iseng saya pake fisik buat buka tuh pintu. Saya tendang akhirnya kebuka, untung pintunya kagak rusak. Lalu pas saya cek kiri-kanan ngak ada siapa-siapa.

Akhirnya saya ke toilet. Toilet di tempat saya itu bukan di kamar tapi dibuat kamar khusus buat toilet. Setelah saya buang air kecil, saya cuci tangan dan ngaca dikit (maklum mau gaya). Saya liat ada rambut panjang keluar dari kamar paling ujung. Lalu saya tanya "Siapa woi yang disana?". Karena dia ngak jawab saya agak emosi, saya lempar sendal saya. Abis itu saya ngak bisa gerak dan tiba2 mulai terlihat penampakan hantu baju putih datengin saya perlahan-lahan.

Saya berdoa dalam hati. Untungnya doa saya dikabulin, teman saya dateng mau buang air kecil. Tiba-tiba tuh setan ngilang dan saya bisa gerak kembali. Kemudian setelah 2 jam saya patroli saya tidur karena semua teman saya sudah pada tidur.

Hari selanjutnya, pas malam jam 8 kita disuruh ngumpul di kapel (kayak ruang sekolah gitu, bedanya ini ngajarin tentang rohani). Disana kita mendengar renungan tentang orang tua. Setelah pendeta selesai membaca, saya orang terakhir yang keluar karena dikasih tugas bersihin kapel (sempet emosi saya waktu itu hehe). Pas keluar dari kapel, tempat agak gelap karena di lantai 1 tidak dinyalakan lampu pas malem. Hanya dengan diterangi sinar dari bulan, saya menuju lantai 2 tempat kamar laki-laki.

Pas lagi jalan, di deket lantai 2 kan ada tv, tuh tv tiba-tiba nyala sendiri. Karena merasa ngeri akibat peristiwa kemarin, saya cuekin aja jalan santai kayak boss hehe. Abis itu saya patroli lagi. Saat patroli ngak ada kejadian aneh, akan tetapi jam 1-an pas saya masuk kamar, saya liat pemandangan pohon yang tua dan sekolah yang terlihat sudah cukup tua dari jendela kamar.

Tiba-tiba dari pohon tua ada yang nimpuk anjing (biasanya anjing dikeluarin buat jaga tempat retret ini pas malem karena tempatnya lumayan luas) lalu anjing yang ditimpuk tersebut otomatis lari ketakutan dan tiba-tiba terdengar suara ketawa khas miss kunti dari arah sekolah dan memang terlihat miss kunti di jendela sekolah tersebut. Saya cuma diem aja sambil baca doa, dan tuh miss kunti hilang.

Besoknya lagi, saya dan teman-teman saya pulang. Dan di bus semua menceritakan cerita horor kejadian-kejadian yang dialami (semua siswa ngalamin kejadian aneh baik di mimpi dan di kenyataan. Kalaupun kagak ngalamin paling cuma 1-2 orang). Guru-guru saya kagak nanggepin itu dengan serius padahal saya tau guru-guru juga ngalamin. Dan ternyata memang tuh villa tempat saya retret bekas rumah sakit yang tutup karena bangkrut.

Sudah dulu yah, terima kasih sudah mau baca dan sorry kalau ada kalimat yang kurang jelas dan sorry juga kalau ceritanya kagak serem.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Nyepi itu ga sesepi yg ane liat

Mata Batinku Yg Baru Terbuka

Hantu Wanita Memesan Bakso