jadi dia siapa??

Kejadian ini ku alami beberapa waktu yg lalu tepat di malam minggu waktu mulai menunjukkan pukul 21.30.aku merasa jenuh seharian dirumah akhirnya ku putuskan untuk mengajak temanku memancing,ya…hobyku memang memancing kadang hal itu aku lakukan malam hari atau biasa disebut ngalong..mulai ku telepon temanku 1 per 1,,tak ada jawaban sama sekali mungkin mereka sibuk bermalam minggu dengan kekasihnya masing2. “sial, udah bete tambah bete aja ni mlm” akhirnya ku putuskan keluar untuk sekedar cari angin sekalian cuci mata di kahuripan. hehe. ku keluarkan kuda besiku bersiap meluncur,baru berjalan beberapa meter aku mendengar panggilan. “Bay,mo kemana Lo” tanya suara tersebut. tengak tengok kanan kiri tak ada siapapun, tiba2 ada yg menepuk bahuku sambil berkata “mao kemana lo?mancing yuk ah udah lama gw gak mancing nih” kembali dy bertanya. kupalingkan wajahku, “sialan lu ngagetin, gw mao ke kahu,, cuci mata..mo ikut lo?” jawabku. “bukannya tadi lo mao mancing kan?gak jadi emank?” dy bertanya kembali. dalam hati aku berkata “tau dari mana ni bocah” ingin rasanya aku bertanya langsung, tp entah knp kata2 itu sulit untuk di ucapkan. “ya jadi klo ada temennya, mo gak lu mancing m gw”spontan aku menjawabnya. “ywdh…ambil pancing lo dulu, habis itu kerumah gw ambil pancingan yg gw.oke?gw tunggu disini aja” ajaknya. “siap Bos” akhirnya ku urungkan niatku untuk cuci mata di kahu. singkat cerita aku sudah sampai rumah temanku, “tumben kok sepi rumah lo cuy” tanyaku. “iya,pada malem mingguan x” jawabnya dengan santai. aku mulai sedikit agak curiga,kluarganya udah tua smua,siapa yg malam mingguan.. kuhilangkan kecurigaanku tsb.lagipula dy temanku masa iya bohong. tak berapa lama aku sampai di tempat biasa aku memancing malam, ambil posisi sambil kulempar mata kailku berharap ada seekor ikan besar memakan umpanku. “tumben ya sepi bgt, biasanya klo malam minggu begini rame sama yg pacaran cuy” aku mulai membuka pembicaraan. “iya ya sepi bay pada takut setan kali” katanya sambil tersenyum. “wah,elu jgn bikin merinding napa..cuma kita berdua nih disini”kataku mulai merasa isenk. “hahaha..ya klo ada yg ketiga mah berarti satu lagi setan donk bay” sambil tertawa terbahak2. “udah ah, tar ada yg ngikutin tuh ketawa lu kayak setan”katau seraya mulai mengeluarkan bungkusan rokok dari dalam kantongku. “ni rokok cuy”kataku “tar aja bay” “tumben bgt lo gw tawarin rokok gak mao, biasanya gak gw tawarin jg langsung lu embat rokok gw” aku mulai merasa ada sedikit kejanggalan, tp lagi2 ku tepis smua firasat tidak enak dgn menghisap sebatang rokok. temanku hanya tersenyum datar lalu berkata “udah fokus aja lo mancing, tar gak dapet2 lg” menit demi menit berlalu tak sedikitpun pelampung pancingku bergetar tanda dimakan ikan bahkan disentuhpun tidak. temanku sudah dapat 5 ekor ikan mas. 2 jam berlalu kulihat arlojiku menunjukkan pukul 23.30 tak satupun ikan kudapat. “lagi apes gw cuy mlm ini, tp tumben ya banyak ikan mas disini?lo dapet smpe 5 ekor lagi” tanyaku sedikit menyelidik sekaligus merinding.(percaya gak percaya, ikan yg sering di jadiin perwujudan jin adalah ikan mas,apalgi dapet ikannya di danau malam2 pula) “hahahahahahaahaha…iya lo lagi apes kali bay”jawabnya seraya menertawaiku terbahak2. “nakutin tuh ketawa lu, balik yu ah gw ngantuk nih” aku mulai beralasan karna di pkiranku campur aduk, takut ditambah merinding jg dengan suasana danau yang sepi juga krna tingkah laku temanku yang sedikit aneh. “ywdh, yuk kita pulang.. tp gw pulang kerumah nenek gw aja tuh deket disitu bay” katanya seraya membereskan peralatan pancing. aku hanya terdiam tak berkata sepatah pun “emank c udin punya nenek ya disitu”tanyaku dalam hati. tak berapa lama kuda besiku berjalan temanku menepuk bahuku. “brenti disini bay” spontan aku menghentikan laju motorku. “mana rumah nenek lu cuy”tanyaku. “tuh disitu di blakang rumah itu”jawabnya sambil menunjuk ke arah pohon bambu. “rumah yg mana,disitu cuma da pohon bambu doank”kataku dalam hati. walau sedikit agak merinding tapi kusembunyikan rasa ketakutanku. “makasih ya bay gw dapet ikan banyak, lo mau?”temanku menawarkan ikan hasil pancingannya. “sama2..ywdh bawa aja cuy, gw balik ya”kataku sambil berlalu dari pandangannya. setelah sampai gang rumahku ku lihat banyak temanku di tempat biasa kami berkumpul. “abis malam mingguan nih, sombong bgt td gw panggil gak nengok2″ salah satu temanku bertanya. “malem mingguan dari arab, gak liat ni gw bawa apa”kataku lalu mulai ikut duduk bersama mereka. “woy!!!” terdengar suara dari arah belakang kami. “gw abis ketemuan ma cewek bro, cakep bener”lanjut suara tersebut. “wah elu din gak ngajak2 gw”kata temanku yg satunya. aku kaget bukan kepalang, tenagaku seperti terkuras habis melihat wajah temanku si Udin, mukaku pucat, bibirku bergetar. “kenapa lo bay” Udin bertanya padaku. “heh, kenapa lu?” lanjutnya. “kasih minum, kasih minum” temanku berkata sambil memberikan sebotol big cola. “weuy!! Lu kenapa bay?, jgn ngeliatin gw kyk gitu ah jadi isenk gw” si udin bertanya lg kepadaku. setelah beberapa saat aku mulai bisa berkata,”Din..gw baru pulang mancing sama lo tadi”jawabku terbata2. “mancing sama gw??? ngaco lu gw baru aja pulang dari bilabong bay”jawab Udin. “sumpah Din..gw gak ngaco, gw gak bohong”kulihat teman2ku hanya terdiam saling berpandangan. akhirnya ku ceritakan smua yg baru saja terjadi. mereka smua bengong. “lo gak liat bibirnya ya…?” kata temanku nyeletuk. aku terdiam mulai teringat cerita orang tua dulu kalo ketemu manusia yg gak punya lekukan antara hidung dan bibir atas brarti itu jelmaan Jin. jangan sampe deh terulang lagi, mulai hati2 sama temen yg tingkahnya gak wajar apalgi malam hari.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hantu Wanita Memesan Bakso

Nyepi itu ga sesepi yg ane liat

Mata Batinku Yg Baru Terbuka